INDUSTRI DI KAWALU

— Bordir memang sudah menjadi industri perdagangan di Tasikmalaya, bahkan sudah menjadi daya tarik wisata. Banyak wisatawan yang sengaja datang ke Tasikmalaya untuk melihat sekaligus berbelanja bordir. Jika wisatawan datang ke Tasikmalaya hampir selalu menyempatkan diri membeli oleh-oleh kain bordir selain membeli kerajinan anyaman Rajapolah atau sandal tarumpah produk Tasik.
Itu sebabnya, pasar bordir sekarang sudah begitu terbuka bahkan hingga ke mancanegara. Untuk dalam negeri saja, pangsa pasar bordir Tasik tersebar di seluruh Indonesia seperti Jakarta, Bandung, Cirebon, Solo, Yogyakarta, Surabaya, Bali, Lombok, Menado, Ujung Pandang, Banjarmasin, Balikpapan, Pontianak, Medan, Riau, dan lain-lainnya. Produk kerajinan ini juga menembus pasar ekspor.
Negara-negara yang menjadi pasar bordir Tasik di antaranya Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam, Arab Saudi, Mesir, dan negara-negara Timur Tengah, Australia, Kanada, AS, Prancis, New Zealend, Inggris, Jerman. Meluasnya pasar bordir tidak terlepas dari harga bordir Tasik yang relatif murah, namun kualitasnya cukup bagus dan bisa diandalkan.
Berdasarkan data di pemda, sentra industri bordir Tasikmalaya tersebar di 24 desa 12 kecamatan dan mampu menyerap tenaga kerja 31.765 orang dengan rincian 17.000 di Kota Tasikmalaya dan sisanya di Kabupaten Tasikmalaya yang tersebar di 2.708 unit usaha. Ke-12 kecamatan itu adalah Kec. Cibeureum, Cikalong, Cikatomas, Cipatujah, Cipedes, Kawalu, Karangnunggal, Leuwisari, Manonjaya, Salopa, Sodonghilir, dan Sukaraja.
Di antara ke-12 kecamatan itu, daerah yang paling dikenal sebagai sentra industri bordir adalah Kecamatan Kawalu. Industri bordir di sentra bordir Kawalu terdapat di Desa Cibeuti, Cilamajang, G. Tandala, Karanganyar, Karikil, Karsamenak, Talagasari, dan Tanjung yang memiliki 1.527 unit usaha dengan melibatkan jumlah tenaga kerja 16.164 orang.
Sementara itu, transaksi bordir dari data Deperindag Tasikmalaya, pada tahun 1999, sektor bordir mampu menyumbang dengan nilai transaksi Rp 666 triliun. Meski nilai transaksi yang cukup besar, tetap saja persoalan klasik seperti modal usaha, persaingan sesama perajin tetap menghantui sektor ini.
Meski begitu, bordir menjadi andalan yang cukup signifikan terhadap penyerapan tenaga kerja dan sumbangan PAD. Apalagi bagi warga Tasikmalaya, pengusaha bordir sudah terkenal kaya. Bahkan, Kawalu yang merupakan salah satu tempat terbesar bordir sering disebut sebagai kawasan petro dolarnya Tasik karena dari sanalah pengusaha kecil dengan keuntungan besar itu tumbuh dan mendunia.

source: www.pikiran-rakyat.com